Bagaimana Safety Leader Dapat Mengelola Dampak COVID-19 di Tempat Kerja ?

mengelola dampak covid19 di tempat kerja
Image via pixabay

Bagaimana Safety Leader Dapat Mengelola Dampak COVID-19 di Tempat Kerja ?

Berikut adalah 5 cara profesional HSE dapat menjaga operasi mereka berjalan dengan aman dan lancar selama pandemi.

Pandemi COVID-19 terus memberikan dampak yang bervariasi dan meluas pada perusahaan di hampir semua industri serta di seluruh sektor publik. Selain mempertahankan hasil yang signifikan terhadap pendapatan mereka, pengusaha yang dapat tetap atau melanjutkan operasi harus menavigasi perubahan dramatis ke tempat kerja, proses, bisnis, dan tenaga kerja mereka.

Bahkan di bawah kondisi yang dinamis ini, memastikan kesehatan, kesejahteraan, dan keselamatan karyawan tetap menjadi prioritas tertinggi organisasi mana pun. Meskipun profesional HSE memainkan peran sentral dalam inisiatif penting ini, pengembangan dan penerapan program keselamatan dan kesehatan yang efektif dalam menangani kebutuhan yang berkembang, memerlukan koordinasi yang erat dengan berbagai fungsi dan disiplin. Mereka juga menyerukan akses ke data tepat waktu tentang tingkat penyebaran virus regional dan lokal, infeksi dan paparan karyawan, serta perincian tentang persyaratan pemberi kerja yang berkembang yang berasal dari pemerintah dan regulator federal, negara bagian dan lokal.

Berikut adalah lima cara profesional HSE dapat meningkatkan fokus organisasi mereka pada keselamatan dan Kesehatan kerja untuk mengatasi tantangan yang berkembang yang ditimbulkan oleh pandemi COVID-19. Terlepas dari apakah mereka dan kolega mereka dapat bekerja di lokasi dengan akses siap pakai ke fasilitas perusahaan mereka atau harus bekerja dari jarak jauh, profesional HSE dapat terus memberikan dampak terukur pada kemampuan organisasi mereka untuk menangani dampak COVID-19 pada perusahaan mereka.

1. Merangkul tanggung jawab baru karena bekerja dari rumah menjadi new normal/kebiasaan baru.

Di seluruh AS dan di seluruh dunia, kehidupan kerja dan kehidupan sosial telah berubah secara dramatis akibat dampak COVID-19. Semua industri telah terkena dampak virus — mulai dari manufaktur dan operasi industri hingga ritel, perbankan, layanan keuangan dan profesional, sektor publik, dan lembaga pendidikan. Bagaimana dan di mana individu bekerja telah berubah, dalam beberapa kasus secara signifikan, hanya dalam beberapa bulan.

Sebelum pandemi, sekitar 3,6% dari total tenaga kerja karyawan AS bekerja dari rumah setidaknya separuh waktu atau lebih, menurut Global Workplace Analytics. Namun, pada akhir 2021, diperkirakan 25-30% karyawan akan bekerja dari rumah beberapa hari setiap minggu, menurut Survei Pengalaman Kerja-dari-Rumah Global.

Tantangan baru ini juga telah menata ulang peran dan tanggung jawab profesional HSE. Selain area fokus tradisional mereka pada kepatuhan terhadap peraturan dan peningkatan budaya keselamatan, profesional HSE mengambil peran tambahan yang melibatkan ilmu data, ergonomi, kesejahteraan karyawan, alat kolaborasi yang ditingkatkan, dan fokus yang lebih dalam pada kebersihan industri dan kesehatan kerja.

2. Kenali kebutuhan akan fokus yang lebih tinggi pada ergonomi.

Dengan lebih banyak orang yang bekerja dari jarak jauh serta di lingkungan kerja yang dipasang ulang dan berbeda, dorongan baru untuk praktik terbaik ergonomis telah menjadi perhatian utama para profesional HSE. Sebagai salah satu contoh, banyak pemberi kerja tidak memiliki proses untuk memfasilitasi dan memastikan bekerja dengan aman dari rumah. Khususnya, karyawan sering mengalami kesulitan mendapatkan peralatan yang tepat untuk memastikan ruang kerja rumah yang ergonomis.

Di lingkungan rumah mereka, karyawan biasanya menempatkan diri mereka di meja dapur yang ditinggikan, meja kopi, atau bahkan di sofa atau di tempat tidur mereka. Banyak risiko yang ada dengan lingkungan kerja jarak jauh ini karena ruang kerja di rumah biasanya tidak dapat disesuaikan, yang meningkatkan risiko mengembangkan gangguan muskuloskeletal (MSD) dibandingkan dengan pengaturan kantor tradisional. Beberapa faktor risiko ini termasuk penggunaan laptop yang berkepanjangan, tempat duduk yang tidak memadai, dan permukaan kerja dengan ketinggian tetap.

Sebagai solusi sementara, banyak pemberi kerja sekarang memberikan tunjangan peralatan untuk membantu mengurangi biaya perabot kantor yang sesuai untuk memfasilitasi lingkungan kerja yang sehat. Namun, meskipun langkah-langkah ini mungkin bermaksud baik, sebagian besar karyawan kurang memiliki kesadaran yang cukup tentang ergonomi untuk membuat keputusan yang tepat tentang pengaturan kerja-dari-rumah mereka.

Akibatnya, banyak profesional dan ergonomis HSE sekarang memprioritaskan penggunaan penilaian ergonomis virtual untuk mengelola stasiun kerja dan lingkungan kerja berbasis rumah dengan lebih baik dengan penekanan pada ruang kerja yang tepat yang mencakup pengaturan postur, meja atau meja, dan kursi yang benar.

Dengan menggunakan penilaian virtual, profesional HSE dapat menangani dengan lebih baik berbagai risiko penyiapan kantor sambil membantu mengelola siklus kerja/istirahat, sudut canggung, dan tugas berulang (mengetik/mengklik), yang semuanya mewakili risiko cedera yang dapat diatasi dengan solusi ergonomis yang efektif dan praktik terbaik.

3. Mengadopsi pendekatan tim, memanfaatkan alat kolaboratif.

Sekarang, lebih dari di masa lalu, pendekatan tim untuk mengelola tempat kerja dan pengaturan kerja jarak jauh telah menjadi pusat perhatian ketika pengusaha bekerja untuk menavigasi tantangan pandemi yang berkelanjutan. Selama bertahun-tahun, profesional HSE sering menjadi katalisator untuk mewujudkan kolaborasi yang lebih besar di antara anggota tim dari berbagai fungsi di semua jenis lingkungan kerja.

Biasanya, profesional HSE akan sering melakukan pertemuan keselamatan (harian, mingguan, atau bulanan) untuk membahas topik keselamatan utama yang memengaruhi organisasi. Pertemuan-pertemuan ini biasanya diadakan secara langsung sehingga semua risiko dapat didiskusikan dan diprioritaskan, dan tindakan perbaikan terkait dapat dilaksanakan secara terkoordinasi dan terprogram. Pandemi telah membuat profesional HSE menjadi penting untuk mengambil peran yang lebih proaktif dalam mendorong proses ini.

Selain itu, mengingat seberapa cepat keadaan dapat berkembang, anggota tim HSE mungkin perlu memanfaatkan pengarahan virtual dan teknologi berbagi informasi untuk membantu mendokumentasikan dan mengukur masalah keselamatan, risiko, dan situasi ketidaksesuaian secara real-time. Untuk memfasilitasi tindakan cepat, profesional HSE harus menangkap aliran masukan dan wawasan yang stabil dari fasilitas dan mereka yang bekerja dari jarak jauh atau melakukan perjalanan bisnis untuk menilai, memprioritaskan, dan mengelola apa yang mungkin merupakan rangkaian risiko kritis yang terus berkembang.

4. Memahami bagaimana teknologi dan otomatisasi dapat membantu.

Di tempat kerja yang dinamis saat ini, kebutuhan akan otomatisasi yang efektif dan proses yang disederhanakan menjadi sangat penting untuk mempersingkat waktu respons terhadap wabah COVID-19 dan insiden karyawan, serta untuk membuat penyesuaian on-the-fly untuk perencanaan dan manajemen keselamatan.

Dengan sumber daya yang lebih sedikit di fasilitas dan pengurangan staf untuk mengelola risiko yang terkait dengan lingkungan operasi yang dinamis, proses otomatis tidak hanya membantu memastikan kepatuhan, tetapi juga memungkinkan profesional HSE untuk memfokuskan kembali prioritas untuk mengatasi peningkatan risiko kesehatan dan keselamatan di masing-masing fasilitas saat perubahan dilakukan terhadap operasi mereka.

Selain retrofit untuk memberikan jarak sosial yang tepat bagi pekerja di lokasi, pengusaha membuat penyempurnaan operasi untuk mengakomodasi lini produk baru, seperti pembuatan APD atau produksi yang dipercepat untuk memenuhi lonjakan permintaan yang dramatis. Ini termasuk situasi yang dihadapi industri makanan dan industri manufaktur lainnya, pergudangan dan distribusi, di antara sektor-sektor lainnya. Dalam situasi ini, profesional HSE mungkin perlu menjadi katalisator untuk mendorong adopsi dan implementasi solusi teknologi untuk mempertahankan atau menyesuaikan praktik keselamatan perusahaan mereka dengan kondisi kerja yang dapat berkembang pesat.

Selama tahun lalu, adopsi teknologi yang dipercepat—seperti perangkat yang dapat dikenakan untuk mengukur faktor risiko ergonomis, sensor jarak jauh untuk mengukur vital dan aktivitas kerja di lokasi terpencil, dan sensor untuk menangkap pelampauan lingkungan—semuanya telah membantu meningkatkan faktor risiko dan metrik keamanan. Banyak dari alat ini dapat digunakan dalam lingkungan kerja yang dinamis di mana profesional HSE dapat bekerja dari jarak jauh sambil mengelola eksposur.

Insiden, nyaris celaka dan potensi bahaya yang tercatat secara historis di atas kertas, dan dilacak serta dinilai menggunakan spreadsheet kini dapat dilaporkan secara instan menggunakan portal online. Data yang diambil dapat dianalisis dengan cepat dan akurat melalui kecerdasan buatan dan alat pemodelan prediktif yang didukung pembelajaran mesin, dibagikan secara internal untuk mendorong tindakan perbaikan dan dikomunikasikan secara eksternal untuk memastikan kepatuhan peraturan yang tepat waktu.

5. Tetap waspada terhadap potensi implikasi pandemi yang meluas terhadap keselamatan dan kesehatan.

Dengan panduan baru dan persyaratan lokal yang sekarang diterapkan di banyak area di dunia, HSE telah bergerak lebih dalam ke area yang melibatkan kebersihan industri dan kesehatan kerja. Dengan mandat masker, misalnya, profesional HSE dapat terlibat secara aktif dengan program pemberi kerja untuk pengujian kesesuaian dan mempertahankan tingkat APD yang memadai di semua operasi organisasi. Tanggung jawab ini termasuk mengatasi tantangan logistik untuk memastikan APD disediakan dan tersedia di semua lokasi terkait.

Sementara itu, profesional HSE juga dapat dipanggil untuk memainkan peran kunci dalam membantu menilai dan menyesuaikan respons perusahaan mereka terhadap peristiwa bencana, termasuk bencana alam seperti angin topan, kebakaran hutan, banjir, dan gempa bumi. Rencana tanggap darurat dan kelangsungan bisnis mungkin perlu disesuaikan untuk mengatasi masalah yang terkait dengan jarak sosial, pasokan APD yang memadai, pekerja jarak jauh, dan operasi yang diperkecil atau diperluas, di antara faktor-faktor lainnya.

Karena rencana ini diperbarui untuk mengatasi perubahan operasional, wabah pandemi regional, dan keadaan lainnya, HSE perlu menjadi bagian penting dari tim perencanaan untuk memastikan setiap penyesuaian dalam perencanaan mempertimbangkan tindakan pencegahan kesehatan dan keselamatan COVID-19 yang tepat.

Karena pandemi COVID-19 terus berdampak luas pada pemerintah, komunitas, dan pengusaha di seluruh AS dan di seluruh dunia, para profesional HSE membawa keterampilan dan keahlian penting yang dibutuhkan organisasi mereka untuk menjaga karyawan dan pelanggan seaman mungkin saat mereka menghadapi berbagai tantangan. pandemi hadir.

Sean Salvas is senior market strategy lead-HSE with Origami Risk LLC, a provider of risk management solutions.

Source:

https://www.ehstoday.com/safety-leadership/article/21151179/how-safety-leaders-can-manage-the-impact-of-covid19

Iklan Sponsor

iklan mediak3
About Armein Hutagaol 199 Articles
HSE Blogger Indonesia. I stay in Batam. HSE is my profession and blogger is my hobby. Let's share each other to create the best safety culture in Indonesia. Stay safe and work safe. Remember ABC - Always Be Careful

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*