Cara Menangani Tumpahan Bahan Kimia di Tempat Kerja

tumpahan bahan kimia
image dari enviro.bppt.go.id

Pelatihan dasar keselamatan kerja atau safety induction yang biasa dilakukan di perusahaan dapat membantu memastikan sesuatu yang benar dilakukan ketika Anda melakukan pekerjaan Anda. Pelatihan juga meliputi situasi tanggap darurat, yaitu apa yang harus dilakukan bila ada suatu keadaan darurat terjadi seperti misalnya kebakaran, kecelakaan, tumpahan bahan kimia dan lain-lain.

Dalam pelatihan tanggap darurat yang berhubungan dengan tumpahan bahan kimia Anda dilatih cara menangani tumpahan bahan kimia bila hal ini terjadi di tempat kerja.

Tumpahan bahan kimia yang terjadi di tempat kerja sudah pasti akan menimbulkan efek yang merugikan. Luka bakar pada kulit dan mata, kerusakan paru-paru, kebakaran dan ledakan, kerusakan akibat bahan korosif, polusi udara, tanah dan air, dan bahaya bagi publik adalah beberapa kemungkinan konsekuensi dari tumpahan bahan kimia.
Tumpahan bahan kimia bisa dalam bentuk cair, padat, gas dan uap. Mereka bisa mudah terbakar (cepat untuk membakar atau meledak), korosif (merusak jaringan manusia atau bahan lainnya), atau beracun (beracun bagi manusia dan makhluk hidup lainnya).
Untuk menangani tumpahan bahan kimia sebelum hal itu terjadi, maka perlu dilakukan pelatihan secara berkala di setiap perusahaan untuk memastikan karyawan mengerti akan langkah-langkah yang harus mereka lakukan dalam menangani tumpahan bahan kimia.
Pertama, Anda perlu mempelajari tentang bahan kimia yang digunakan dan disimpan dalam area kerja Anda. Apa bahayanya ? Apa yang akan terjadi jika bahan kimia yang terkena udara, oksigen, percikan, air atau bahkan goncangan ? Ada bahan kimia korosif, menyebabkan luka bakar ke jaringan manusia.
Jika dihirup, bisa itu merusak sistem pernapasan, menyebabkan pingsan atau kematian. Apakah ada kemungkinan efek jangka panjang dari paparan bahan kimia, seperti kanker? Anda akan mendapatkan jenis informasi dari pelatihan K3LH di perusahaan Anda. Untuk mengetahui semua informasi tersebut maka Anda bisa melihatnya pada Material Safety Data Sheet (MSDS). Di dalam MSDS dijelaskan secara lengkap tentang nama bahan kimia, perusahaan pembuat, komposisi, bahaya-bahaya, tindakan pencegahan, cara penyimpanan dan lain-lain.
Berikut adalah beberapa prosedur dasar yang perlu Anda ketahui yaitu cara menangani tumpahan bahan kimia. Ikuti langkah-langkah di bawah ini:

  • Pasang tanda bahaya tumpahan di lokasi.
  • Panggil nomor darurat yang sesuai, yang harus dipasang di setiap telepon. Biasanya langsung terhubung dengan Emergency Response Team di perusahaan.
  • Bila ada orang yang terluka, segera evakuasi mereka dan hilangkan paparan dengan cara mandi jika diperlukan.
  • Tergantung pada sifat kimia, Anda mungkin perlu membuka jendela dan pintu untuk memberikan ventilasi, menutup daerah yang terkena tumpahan atau mematikan panas dan sumber api lainnya.
  • Jika Anda dilatih dan resmi, menggunakan bahan yang tepat untuk menyerap atau mengandung tumpahan. Misalnya, Anda mungkin memiliki spill kit untuk menetralkan asam yang tumpah atau basa. Untuk bahan kimia lainnya, Anda dapat diminta untuk memercikkan sebuah sampah penyerap pada tumpahan, atau mengelilingi tumpahan dengan bendungan ( bundwall).

Jangan mencoba melakukan pembersihan bahan kimia dalam keadaan berikut:
• Anda tidak tahu apa bahan yang tumpah.
• Anda tidak memiliki APD atau peralatan yang tepat untuk melakukan pekerjaan itu.
• Tumpahan terlalu besar.
• Tumpahan sangat beracun.
• Anda merasa ada gejala paparan.
Pelajari bagian Anda dalam rencana pelatihan tanggap darurat tumpahan kimia di departemen Anda. Jika tidak ada rencana seperti itu, minta atasan Anda untuk bekerja dengan manajemen dan departemen keselamatan kerja untuk melaksanakan pelatihan environmental spill drill.

Armein Hutagaol
About Armein Hutagaol 132 Articles
HSE Blogger Indonesia. I stay in Batam. HSE is my profession and blogger is my hobby. Let's share each other to create the best safety culture in Indonesia. Stay safe and work safe. Remember ABC - Always Be Careful

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*