Cara mencegah heat stress di tempat kerja

heat stress
image dari faisalhp.wordpress.com

mencegah heat stress di tempat kerja – Para pekerja lapangan khususnya pekerja di fabrikasi oil & gas maupun galangan kapal sudah terbiasa dengan bekerja di panas terik matahari setiap harinya. Bekerja sambil berjemur di panas matahari sudah menjadi aktifitas setiap hari. Kondisi seperti ini dapat berpotensi untuk menimbulkan heat stress bagi para pekerja lapangan.

Heat Stress bisa terjadi ketika tubuh gagal mengendalikan suhu internal. Suhu udara, faktor-faktor lingkungan kerja, kelembaban dan pakaian yang dikenakan saat bekerja juga dapat menyebabkan heat stress. Oleh karena itu, pekerja perlu mengetahui cara pencegahan agar tidak terkena heat stress.

Bagaimana tubuh bereaksi terhadap heat stress?
Tubuh bereaksi terhadap panas dengan meningkatkan aliran darah ke permukaan kulit, dan dengan berkeringat. Hal ini menyebabkan pendinginan lewat keringat menguap dari permukaan tubuh dan panas pada permukaan tubuh dari dalam oleh aliran darah meningkat. Panas juga bisa hilang oleh radiasi dan konveksi dari permukaan tubuh.

Contoh-contoh dari situasi heat stress

Seseorang yang memakai pakaian pelindung dan melakukan pekerjaan berat dalam kondisi panas dan lembab bisa beresiko terkena heat stess karena:

Penguapan keringat dibatasi oleh jenis pakaian dan kelembaban lingkungan.
Panas akan diproduksi dalam tubuh, dan jika panas tidak hilang, suhu tubuh akan meningkat di dalam sehingga meningkatkan jumlah keringat yang dihasilkan, yang dapat menyebabkan dehidrasi.
Denyut jantung juga meningkatkan yang menempatkan beban tambahan pada tubuh.
Jika tubuh adalah mendapatkan lebih banyak panas daripada yang dapat menurunkan, maka suhu tubuh di dalam akan terus meningkat.
Akhirnya mencapai titik ketika mekanisme kontrol tubuh sendiri mulai gagal.
Gejala akan memperburuk lagi mereka tetap bekerja dalam kondisi yang sama.

Apa efek dari heat stress?

Heat stress dapat mempengaruhi individu dalam cara yang berbeda, dan beberapa orang lebih rentan untuk itu daripada yang lain.
Gejala yang khas adalah:
• Ketidakmampuan untuk berkonsentrasi;
• Kram otot;
• Ruam Panas;
• Haus berat – gejala akhir dari stres panas;
• Pingsan;
• Panas kelelahan – kelelahan, pusing, mual, sakit kepala, kulit lembab;
• Panas Stroke – kulit kering panas, kebingungan, kejang dan akhirnya kehilangan kesadaran. Ini adalah gangguan yang paling parah dan dapat mengakibatkan kematian jika tidak terdeteksi pada tahap awal.
Dimana stres panas terjadi?

Contoh area kerja di mana orang mungkin menderita heat stress karena lingkungan yang panas yang diciptakan oleh proses, atau ruang terbatas adalah:
• Pabrik kaca dan pabrik karet;
• Pertambangan;
• Terowongan udara bertekanan;
• Pembangkit listrik konvensional dan nuklir;
• Pabrik peleburan logam;
• Pabrik pembuat batu bata;
• Kamar Boiler;
• Pabrik roti dan dapur katering;
• dan lain –lain
Dalam industri ini bekerja dalam panas mungkin menjadi kebiasaan. Untuk orang lain itu akan ditemui lebih teratur tergantung pada jenis pekerjaan yang dilakukan dan perubahan dalam lingkungan kerja, misalnya perubahan musim di luar suhu udara dapat menjadi kontributor yang signifikan untuk menambah heat stres.

Apa yang harus saya lakukan untuk mencegah heat stress?

Seiring waktu orang beradaptasi dengan kondisi panas dengan berkeringat lebih banyak, dan dengan mengubah perilaku mereka untuk mencoba dan mendinginkan, misalnya mengganti pakaian, mengambil minuman dingin, mengipasi diri, duduk di bawah naungan atau daerah dingin, dan / atau mengurangi tingkat pekerjaan mereka.
Namun, dalam banyak situasi kerja perubahan perilaku tersebut tidak dapat dibuat, misalnya selama pemindahan asbes. Di mana ada kemungkinan heat stress terjadi Anda akan perlu untuk melakukan penilaian risiko.

Mengapa saya harus melihat dalam penilaian risiko?
Ketika melakukan penilaian risiko, faktor utama yang perlu Anda pertimbangkan adalah:
• Tingkat kerja – semakin keras seseorang bekerja semakin besar jumlah panas tubuh yang dihasilkan;
• Iklim kerja – ini termasuk suhu udara, kelembaban, pergerakan udara dan efek dari bekerja di dekat sumber panas;
• Pakaian pekerja dan alat pelindung pernafasan – dapat mengganggu efisiensi berkeringat dan cara lain pengaturan suhu;
• Usia pekerja dan faktor medis – dapat mempengaruhi toleransi individu.

Armein Hutagaol
About Armein Hutagaol 154 Articles
HSE Blogger Indonesia. I stay in Batam. HSE is my profession and blogger is my hobby. Let's share each other to create the best safety culture in Indonesia. Stay safe and work safe. Remember ABC - Always Be Careful

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.