Cara Mengelola Stress Akibat Pekerjaan

stress bekerja
Image dari blog.fitb.itb.ac.id

Dalam dunia kerja, stress merupakan fakta yang tidak dapat dihindari. Beberapa karyawan bisa mengelolanya dengan baik sehingga kemudian bisa memacu kinerja dan prestasi. Sementara yang lainnya justru gagal untuk menangani stres ini sehingga kemudian kinerjanya justru terpuruk.

Ya, memang kondisi seperti inilah yang terjadi. Semua orang sebetulnya membutuhkan stress, asalkan stress ini masih bisa berdampak positif. Yang tidak diinginkan adalah ketika stres ini bersifat negatif dan kemudian membuat dampak yang desktruktif bagi pekerja. Stress yang berlebihan dan berkepanjangan inilah yang yang berbahaya sebab dapat menyebabkan berbagai masalah mental dan fisik yang serius.

Nah, lalu bagaimana cara untuk mengelola stress di tempat kerja? Berikut ini tips yang bisa dilakukan untuk mengurangi terjadinya stres yang buruk di tempat kerja.

Apa yang Dimaksud Stress terkait Pekerjaan?

Dalam istilah Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3), stress kerja didefinisikan sebagai berikut:

“Reaksi yang merugikan yang dilakukan karyawan karena menghadapi tekanan yang berlebihan di tempat kerja.”

Dalam pengertian yang lebih luas, stress kerja bisa terkait dengan ketidakmampuan untuk mengatasi berbagai tuntutan yang dirasakan di tempat kerja. Sebagian besar pekerja pastilah pernah mengalami tekanan di tempat kerja misalnya karena deadline kerja yang ketat. Nah stress kerja ini bisa muncul ketika Anda merasa tidak bisa memenuhi tuntutan tersebut.

Jika tidak dapat diatasi, stress ini bisa berkembang menjadi gangguan kesehatan jiwa lebih serius, seperti misalnya mengalami kecemasan, depresi, atau membuat masalah kesehatan mental yang lebih buruk.

Gejala Stress di Tempat Kerja

Gejala stress bisa mirip dengan masalah kesehatan mental secara umum, seperti misalnya kehilangan nafsu makan, kelelahan dan menangis. Gejala-gejala ini mungkin masih mudah untuk dikenali. Di luar itu, ada gejala-gejala lainnya yang hanya dapat dirasakan oleh karyawan yang mengalami gejala stres ini. Gejala-gejala stres kerja ini meliputi:

Gejala Emosional

– mengalami perasaan negatif atau depresi

– kecewa terhadap diri sendiri

– reaksi emosional yang meningkat, lebih mudah menangis atau menjadi sensitif dan agresif

– merasa sendiri

– kehilangan motivasi, komitmen dan kepercayaan

– mengalami perubahan suasana hati

Gejala Mental

– Mengalami kebingungan dan kebimbangan

– Mengalami kesulitan untuk berkonsentrasi

– Menjadi sulit untuk mengingat atau mudah lupa

Perilaku Mengalami Perubahan

– Perubahan kebiasaan makan

– Peningkatan merokok, minum atau mengkonsumsi obat

– Perubahan suasana hati yang mempengaruhi perilaku

– Perubahan pola tidur

– Merasa gelisah

– Perubahan waktu sampai di kantor, seperti menjadi sering terlambat

– Sering membuat kesalahan

Apa yang menyebabkan stress di tempat kerja?

Stress di tempat kerja dapat disebabkan oleh banyak faktor. Seringnya stress ini terjadi karena sejumlah faktor yang dialami pekerja. Nah, kaitannya dengan manajemen perusahaan, berikut ini biasanya yang dapat menyebabkan terjadinya stress kerja jika tidak dapat dikelola dengan baik:

– Tuntutan: Karyawan menunjukkan bahwa mereka mampu mengatasi tuntutan pekerjaan mereka.

– Kontrol: Karyawan menunjukkan bahwa mereka mampu untuk mengontrol cara mereka dalam melakukan pekerjaan.

– Dukungan: Karyawan menunjukkan bahwa mereka menerima dukungan yang memadai dari rekan-rekan dan atasan mereka.

– Hubungan: Karyawan menunjukkan bahwa mereka tidak mengalami perilaku yang tidak dapat diterima, misalnya perlakuan tidak menyenangkan dari pelanggan atau bullying dari rekan-rekan kerja.

– Peran: Karyawan menunjukkan bahwa mereka memahami peran dan tanggung jawab mereka.

– Perubahan: Karyawan menunjukkan bahwa organisasi melibatkan mereka setiap terjadi perubahan organisasi.

Faktor-faktor di atas dapat berkolaborasi dengan penyebab stres lain di luar tempat kerja seperti misalnya ketika mengalami kesulitan keuangan, mengalami rasa berkabung dan sebagainya.

 

Mengelola Stress di Tempat Kerja

Perusahaan memiliki kewajiban untuk memastikan kesehatan, keselamatan dan kesejahteraan karyawan. Dalam hal ini, seringnya stres kerja dikaitkan dengan kesehatan dan kesejahteraan yang buruk, produktivitas rendah dan meningkatnya ijin tidak masuk kerja karena sakit. Karena itulah perusahaan perlu mengelola ini sebelum berkembang menjadi sesuatu yang jauh lebih buruk.

Memang stress kerja merupakan salah satu penyebab terbesar karyawan tidak masuk kerja. Stres ini juga salah satu masalah yang paling sulit untuk ditangani. Untuk itu perusahaan perlu membuat standar manajemen yang bisa membantu untuk mengidentifikasi dan mengelola stress di tempat kerja.

Harapannya dengan adanya standar manajemen ini adalah:

– Karyawan dapat mengurangi dampak dari tuntutan kerja yang tinggi. Hal ini bisa tercapai jika karyawan  memiliki kontrol atas pekerjaan mereka.

– Dampak dari tuntutan kerja yang tinggi dan kontrol yang rendah dapat dikurangi dengan memberi dukungan yang tinggi, baik dari rekan maupun dari atasan.

– Hubungan dengan rekan kerja maupun pihak lain bisa menjadi salah satu sumber timbulnya stres, terutama jika terjadi bullying dan pelecehan. Untuk itu, perusahaan perlu membuat aturan dan kebijakan untuk mencegah hal itu supaya tidak sampai terjadi.

– Masalah yang terkait dengan peran dan tanggung jawab karyawan mungkin lebih mudah untuk dipecahkan. Yang penting perusahaan bisa menjelaskan apa saja tugas yang diemban karyawan

– Perubahan yang terjadi baik pada tataran organisasi, perubahan anggota tim, manajer, maupun teknologi yang dipakai harus mampu dikelola dengan baik. Dengan begitu, tidak sampai membuat stres pada karyawan.

Nah, itulah sejumlah hal yang perlu dipikirkan perusahaan dalam mengelola stress kerja karyawan di tempat kerja. Jika semua itu dapat ditangani dengan baik, maka karyawan pun akan selalu happy dalam bekerja.

Armein Hutagaol
About Armein Hutagaol 144 Articles
HSE Blogger Indonesia. I stay in Batam. HSE is my profession and blogger is my hobby. Let's share each other to create the best safety culture in Indonesia. Stay safe and work safe. Remember ABC - Always Be Careful

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.