Keselamatan Kerja dalam Bidang Pertanian

keselamatan kerja dalam bidang pertanian
Image via radarbromo.jawapos.com

k3 dalam bidang pertanian – Ada banyak risiko yang harus dihadapi oleh pekerja di sektor pertanian baik itu keamanan, kesehatan, lingkungan, biologis, dan pernapasan. Peralatan pertanian juga bisa menjadi penyebab kecelakaan kerja di sektor pertanian dan beberapa faktor lainnya. Berikut ini beberapa risiko kerja yan harus dihadapi oleh pekerja di bidang pertanian:

  1. Kecelakaan kendaraan pertanian

Menurut laporan kecelakaan akibat kendaraan pertanian banyak terjadi dan hampir setengahnya menyebabkan kecelakaan fatal. Luka yang diakibatkan oleh kendaraan pertanian juga cukup serius. Misalnya saja traktor dan kendaraan penyimpanan. Traktor pertanian dilaporkan menyebabkan kematian 1.533 orang antara tahun 2003 dan 2011, dan menyebabkan pekerja luka-luka. Cara aman untuk menghindarinya yaitu dengan mengikuti beberapa langkah berikut:

  • Tidak mengizinkan penumpang lain mengendarai kendaraan pertanian
  • Tidak mengizinkan orang yang tidak berkepentingan masuk ke area aktivitas pertanian
  • Mematikan kendaraan saat diisi bahan bakarnya
  • Parkir kendaraan saat tidak ada sopir di dalamnya, kendaraan harus dalam keadaan mati.

Sedangkan untuk kendaraan penyimpanan sebaiknya tidak menempatkan di dekat rumah penyimpanan. Yakinkan bahwa kendaraan akan mudah keluar dari tempat penyimpanan, jalannya rata dan bersih dan tidak mengizinkan orang lain yang bukan pekerja dan anak-anak berada di tempat penyimpanan.

  1. Kepanasaan

Penyakit yang disebabkan oleh kepanasan dapat mematikan. Setiap tahunnya ribuan pekerja sakit karena kepanasan dan bahkan beberapa meninggal. Pekerja yang terpapar panas dan dalam keadaan lembab memiliki risiko tinggi terkena penyakit terutama jika mereka melakukan kerja yang berat dan menggunakan baju pelindung berat dan peralatan. Pekerja yang baru juga memiliki risiko yang lebih besar dari lainnya jika mereka tidak tahan dengan kondisi panas. Untuk mencegah terserang kelelahan dan penyakit karena kepanasan maka perlu banyak minum air, beristirahat, dan berteduh. Jika dalam keadaan terpapar panas matahari maka minum air setiap lima belas menit meskipun tidak sedang harus. Beristirahatlah jika merasa lelah, istirahat dilakukan di tempat yang teduh. Sebaiknya memberitahu lokasi pada pekerja lain sehingga dapat dengan mudah ditemukan jika membutuhkan bantuan.

  1. Jatuh

Pekerja di bidang pertanian berisiko terjatuh hingga dapat terluka atau bahkan meninggal. Tempat kerja yang kadang tidak rata dan struktur tanahnya tidak kuat bisa menyebabkan pekerja terjatuh. Cara untuk mengatasinya antara lain:

  • Mengeliminasi risiko
  • Menempatkan alat pencegah jatuh
  • Menggunakan sistem posisi kerja
  • Mengunakan tangga tetap atau portable
  1. Luka pada otot dan tulang

Pekerja di bidang pertanian baik itu pertanian tanaman dan produksi hewan cenderung menggunakan gerakan yang berulang dengan posisi yang kurang nyaman sehingga bisa menyebabkan luka pada bagian otot dan tulang. Misalnya saja saat harus membungkuk terus-menerus waktu menanam atau mencangkul. Teknologi pertanian dapat mengurangi risiko akibat aktivitas pertanian tersebut namun dapat meningkatkan risiko jenis lainnya. Misalnya saja peternak susu sapi tradisional dapat berisiko menderita osteoarthritis pada lututnya, setelah menggunakan teknologi maka hasilnya malah terjadi gangguan pada bahu, tangan, dan lengannya. Pekerja perlu menggunakan alat yang layak, tambalan untuk mengurangi vibrasi, dan mengurangi aktivitas yang berulang-ulang untuk menghindari risiko sakit pada otot ini.

  1. Peralatan berbahaya dan mesin

Pekerja pertanian secara rutin menggunakan pisau, cangkul, dan alat potong lainnya, atau menggunakan mesin. Peralatan tersebut dapat berpotensi menimbulkan kecelakaan kerja jika tak beroperasi dan dioperasikan dengan baik. Beberapa hal yang bisa dilakukan antara lain:

  • Semua alat harus dirawat dengan baik dan digunakan sesuai dengan instruksinya.
  • Peralatan yang menggunakan listrik herus ditempatkan dengan benar dan dilapisi dua kali.
  • Pekerja pertanian/peternakan harus menggunakan alat pelindung diri dan memeriksa pakaiannya tidak ada yang berpotensi dapat tersambar oleh mesin. Rambut yang panjang perlu diikat ke belakang.
  1. Bahaya di tempat penyimpanan

Tempat penyimpanan hasil panen memang tampak aman namun tetap memiliki risiko kerja. Pekerja bisa mengalami kekurangan napas saat berada di tempat penyimpanan dan tertimbun oleh hasil panen tersebut. Hal ini tentu sangat berbahaya sehingga posisi hasil panen harus benar-benar aman dan tidak mencelakakan para pekerja.

  1. Lingkungan kerja yang kurang sehat

Pekerja yang kurang minum air, fasilitas sanitasi yang buruk, dan tidak terbiasa mencuci tangan dengan benar dapat menyebabkan berbagai masalah kesehatan. Pekerja pertanian bisa terserang heat stroke dan dehidrasi kerana tidak cukup air, infeksi pada saluran kencing karena toilet yang tak layak, dan keracunan karena tidak mencuci tangan dengan bersih.

  1. Pestisida dan zat kimia lain

Pestisida berisiko menjadi sumber penyakit bagi para pekerja. Pekerja yang terkontaminasi oleh pestisida bisa melalui kontak langsung, udara, ataupun melalui makanan yang terkontaminasi oleh pestisida. Perlu dilakukan pelatihan khusus bagi para pekerja terutama yang melakukan kontak langsung dengan pestisida dan zat kimia lainnya agar dapat bekerja dengan aman.

Armein Hutagaol
About Armein Hutagaol 179 Articles
HSE Blogger Indonesia. I stay in Batam. HSE is my profession and blogger is my hobby. Let's share each other to create the best safety culture in Indonesia. Stay safe and work safe. Remember ABC - Always Be Careful

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.