Manajemen Keselamatan Kerja pada Sektor dengan Risiko Tinggi

manajemen k3 pada sektor konstruksi
Image via cepagram.com

manajemen k3 pada sektor dengan resiko tinggi – Esensi dari manajemen K3 yaitu risiko kerja, jadi manajemen K3 merupakan sebuah metode yang dapat mendesain manajamen bahaya untuk industri, khusunya industri dengan risiko tinggi. Sektor industri dengan risiko yang tinggi membutuhkan implementasi pencegahan dan perlindungan dengan pengukuran yang komprehensif sehingga risiko tersebut dapat dikelola dengan baik. Misalnya saja industri konstruksi, pertambangan, dan maritim.

Industri konstruksi memiliki tingkat kecelakaan kerja yang tinggi. Industri ini sering menggunakan kontraktor yang lebih dari satu untuk pembangunan sebuah proyek besar. Sektor konstruksi memerlukan manajemen K3 yang baik sehingga dapat memberikan perlindungan bagi pekerjnya. Program K3 tersebut harus dipikirkan sejak awal, yaitu sejak dalam proses perencanaan proyek. Implementasi sistem manajamen K3 konstruksi tersebut merupakan alat untuk mengembangkan kualitas lingkungan yang aman dengan para pemangku kepentingan. Pihak terkait tentunya akan merasa senang dengan lingkungan kerja yang aman. Hal tersebut menunjukkan kesungguhan dari perusahaan dalam melakukan kewajibannya.

Pekerja yang bekerja di sektor konstruksi memiliki tingkatan jabatan yang berbeda. Semuanya perlu memahami program K3 yang dikembangkan perusahaan. Terutama bagi pekerja konstruksi yang dekat dengan risiko bahaya. Kecelakaan kerja seperti terjatuh dari bangunan tinggi, tertimba bahan bangunan, tertusuk benda tajam, dan lainnya sering dialami oleh para pekerja konstruksi. Mereka perlu mendapatkan perlindungan berupa tempat kerja, fasilitas, dan alat pelindung diri dalam bekerja. Alat pelindung diri tersebut harus dipakai dengan benar sehingga keamanan pekerja konstruksi terjaga. Pihak manajemen yang baik akan memastikan bahwa pekerjanya telah melakukan pekerjaan sesuai dengan program K3 dan prosedur yang telah ditentukan.

Industri lainnya yang juga memiliki risiko tinggi yaitu sektor pertambangan. Di pertambangan, para pekerja harus berhadapan dengan keadaan alam dan pekerjaan yang berat. Sudah cukup banyak kecelakaan fatal yang terjadi di sektor pertambangan. Hal tersebut kebanyakan dikarenakan pihak perusahaan tidak melaksanakan program K3 dengan baik dan benar. Misalnya tidak menyediakan perlengkapan keselamatan dan tidak melengkapi pekerja mereka dengan alat pelindung diri. Para pekerja di sekotr pertambangan tersebut juga akan menghadapi risiko terkena penyakit tertentu misalnya penyakit pernapasan karena terpapar oleh debu atau zat kimia berbahaya yang terdapat di tempat kerja mereka.

Sektor energi dan kimia merupakan sektor yang memiliki risiko tinggi yang pertama kali menggunakan dan mengaplikasikan sistem manajemen keselamatan kesehatan kerja. Beberapa insiden besar seperti yang terjadi di pembangkit nuklir Chernobyl,  atau bocornya mehyl isocyanate di Bhopal, India yang membunuh ribuan orang merupakan insiden yang tentunya tidak diinginkan terjadi. Oleh karena itu sistem manajemen K3 perlu dikembangkan sehingga dapat mengatasi risiko tinggi yang terdapat dalam sektor-sektor tersebut.

Elemen kritis dalama manajemen risiko yaitu dengan menganalisis bahaya pada saat perencanaan, konstruksi, dan pelaksanaan. Beberapa metode dan teknik yang digunakan dalam menaksir bahaya antara lain:

  • Preliminary Hazard Analysis (PHA)
  • Hazard and Operability Study (HAZOP)
  • Fault Tree Analysis (FTA)
  • Failure Modes Effects and Criticality Analysis (FMECA)

Metode tersebut dikembangkan untuk industri energi nuklir dan kemudian diadaptasi ke proses lainnya. Metode tersebut akan membantu mengidentifikasi potensi kegagalan, memprediksi konsekuensi dan mengembangkan ukuran pencegahan dan respon darurat yang efektif. Kebanyakan negara industrial telah mengembangkan kriteria yang didesai untuk menangani masalah risiko bahaya yang terdapat di industri.

ILO sebagai organisasi buruh internasional  juga merilis pencegahan kecelakaan industri pada Konvensi ILO tahun 1993. Di dalamnya terdapat model kerangka kerja yang sistematis dan komprehensif untuk melindungi pekerja, publik, dan lingkungan dalam melawan kecelakaan kerja industri. ILO juga mengembangkan sebuah Manual on Major Control yang bertujuan untuk mendukung negara-negara dalam mengembangkan sistem pengendalian dan program untuk instalasi bahaya.

Sistem manajemen K3 sangat diperlukan bagi perusahaan di sektor-sektor yang memiliki risiko bahaya yang tinggi. Meskipun ada biaya dan tenaga yang dibutuhkan untuk melakukan program manajemen K3, namun itu akan mampu menciptakan lingkungan kerja yang lebih aman bagi pekerja dan lingkungan di sekitarnya. Sistem manajemen tersebut memang kadang memiliki kelemahan terutama dalam hal implementasi. Kebanyakan organisasi atau perusahaan akan mendapatkan manfaat dari sistem manajemen K3, namun sebagian mungkin akan lebih memilih pendekatan yang kurang formal dalam melaksanakan K3.

Armein Hutagaol
About Armein Hutagaol 179 Articles
HSE Blogger Indonesia. I stay in Batam. HSE is my profession and blogger is my hobby. Let's share each other to create the best safety culture in Indonesia. Stay safe and work safe. Remember ABC - Always Be Careful

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.