Pertanyaan Seputar Investigasi Kecelakaan Kerja

pertanyaan investigasi kecelakaan kerja
image via training-yogya.com

pertanyaan investigasi kecelakaan kerjaProsedur investigasi kecelakaan kerja tak hanya diperuntukkan dalam insiden di lokasi kerja. Beberapa kasus yang membutuhkan penyelidikan ini dapat diaplikasikan untuk penyakit akibat kerja, peristiwa yang berkaitan dengan lingkungan (contohnya tumpahan minyak), insiden yang berhubungan dengan industri, hampir terjadi kecelakaan, hingga kejadian-kejadian yang mengarah ke tindak kriminal maupun kebakaran.

Investigasi di tempat kerja seperti di lokasi-lokasi lainnya harus dilaksanakan secara sistematis. Hal ini akan membantu pihak-pihak yang terlibat menyelesaikan masalah secara cepat. Di bawah ini merupakan langkah-langkah penyelidikan yang perlu diperhatikan:

  1. Segera kumpulkan informasi kecelakaan

Langkah awal yang harus diambil begitu mendapati kecelakaan di lokasi kerja adalah mengumpulkan informasi seputar peristiwa tersebut. Datanya dapat diperoleh melalui pemeriksaan di tempat kejadian perkara (TKP) hingga mewawancarai orang-orang yang terkait dengan kejadian tadi. Terlambat sedikit saja akan menyulitkan Anda mengumpulkan informasi krusial, karena sudah ‘menguap’ atau sengaja dihilangkan/direkayasa pihak-pihak yang tak ingin ulahnya tersingkap.

  1. Bentuk tim investigasi yang bisa diandalkan

Membentuk tim investigasi harus diperhatikan pula dari jenis kecelakaan yang terjadi. Jika insidennya ringan dan tak menimbulkan dampak signifikan, tim beranggotakan satu atau dua orang sudah cukup. Akan tetapi, kalau kasusnya kompleks dan berat, dibutuhkan tim solid dengan orang-orang profesional seperti pemilik fasilitas kerja, supervisor, pakar di bidang tertentu, dan lain sebagainya. Perhatikan pula keterlibatan pihak manajemen yang akan memegang peran dan komitmen kuat.

  1. Merunutkan setiap kejadian di lokasi/TKP

Langkah selanjutnya dalam investigasi kecelakaan kerja yang harus Anda dilakukan adalah menyusun setiap kejadian secara runut. Jangkauan waktu dalam peristiwa tersebut dapat bervariasi. Misalnya, sejak pihak dalam kecelakaan berangkat kerja atau beberapa tahun silam saat dia diterima di tempat tersebut. Satu hal yang pasti, setiap informasi yang masuk dalam kronik tersebut harus relevan, sistematis, dan berkaitan dengan kecelakaan yang sedang diselidiki.

  1. Identifikasi seluruh kontrol pada kecelakaan

Dalam hal ini, kontrol merupakan hal-hal yang bisa mencegah atau mengurangi risiko maupun dampak kecelakaan. Kontrol mencakup engineering control, administrative control, maupun alat proteksi diri yang berhubungan dengan insiden. Anda perlu mengidentifikasi kontrol yang tersedia maupun absen dalam kasus yang sedang diinvestigasi. Tahap identifikasi kontrol sangat penting karena akan membantu tim menentukan akar penyebab untuk menyelesaikan masalah.

  1. Menentukan akar penyebab atau root cause

Penentuan akar penyebab atau root cause sangat krusial. Pasalnya, anggota tim investigasi harus menganalisis informasi secermat mungkin untuk memperoleh hasil akurat. Metode bernama Root Cause Analysis ini terdiri atas sejumlah metode dan teknik. Namun, tim hanya perlu mengajukan pertanyaan why atau mengapa. Pasalnya, pertanyaan mengapa akan mengantarkan tim pada lebih dari satu akar penyebab dalam prosedur investigasi kecelakaan kerja.

  1. Menarik solusi sebagai rekomendasi kasus

Setelah tim menemukan akar penyebab, tim dapat melanjutkan tugas dengan menarik solusi sebagai rekomendasi untuk menyelesaikan masalah sekaligus mencegah agar kecelakaan tidak terulang. Anda harus menyusun rekomendasi yang detail, relevan, dan jelas dengan root cause yang telah berhasil ditemukan. Pastikan juga pihak-pihak yang bertanggung jawab sudah tercantum supaya akuntabilitas solusi tidak kabur dan bermanfaat di kemudian hari.

  1. Membuat laporan investigasi kecelakaan

Langkah terakhir yang harus dilakukan untuk merampungkan tugasnya adalah membuat laporan terkait investigasi kecelakaan. Laporan tersebut nantinya diserahkan kepada pihak manajemen maupun top management. Mereka nantinya yang akan memberikan persetujuan dan dukungan terhadap hasilnya dan berkomitmen mengaplikasikan rekomendasi yang telah disusun tim sebagai tindak pencegahan. Dengan begitu, lingkungan kerja di tempat peristiwa terjadi dapat lebih aman dan nyaman bagi semua pihak.

Dalam praktiknya, investigasi terhadap kecelakaan di tempat kerja memang tak terlepas dari rintangan. Terutama pada kasus-kasus besar yang melibatkan banyak pihak penting. Meski demikian, penegakkan hukum tetap harus diberlakukan dan penyelidikan secara sistematis dapat membantu semua pihak untuk mengungkap dan menyelesaikan masalah.

Demikian informasi seputar tujuh langkah dalam prosedur investigasi kecelakaan kerja. Semoga dapat membantu siapa pun yang membutuhkan panduan singkat.

Armein Hutagaol
About Armein Hutagaol 166 Articles
HSE Blogger Indonesia. I stay in Batam. HSE is my profession and blogger is my hobby. Let's share each other to create the best safety culture in Indonesia. Stay safe and work safe. Remember ABC - Always Be Careful

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.