Welding and Cutting Safety Procedure

prosedur welding and cutting
Image via surabaya.proxsisgroup.com

Pekerjaan Welding dan Flame Cutting adalah pekerjaan yang harus dikontrol secara benar karena berisiko terhadap kebakaran dan ledakan. Hot Work tidak boleh dilakukan tanpa ada ijin kerja panas ( Hot Work Permit).

Sebelum memulai pekerjaan Hot Work, Welder harus mengikuti prosedur welding, memeriksa dan membuat persiapan sebagai berikut:

  • Mengklarifikasi di mana zona ledakan / daerah gas (jika ada), ketika pekerjaan dilakukan.
  • Periksa dan pastikan bahwa tidak ada bahaya kebocoran gas atau cairan mudah terbakar dari pipa, tank, ventilasi dari tank, saat melakukan pekerjaan panas;
  • Pastikan ventilasi yang memadai;
  • Atur regulator dari tabung gas tekanan kerja yang direkomendasikan;
  • Siapkan divisi struktural atau perlindungan, jika berlaku, terutama untuk daerah-daerah di mana risiko kebakaran atau kerusakan peralatan, pipa, kabel dll bisa terjadi;
  • Pastikan jenis kualitas baja, elektroda dan prosedur pengelasan yang tepat. (Via lembar kerja, gambar dll);
  • Semua bahan yang mudah terbakar harus dibersihkan dari area kerja, atau ditutupi, sebelum pekerjaan dimulai;
  • Pekerjaan panas harus dipasang papan pengaman mencegah percikan api dan logam panas dari terbang luar ke luar areal kerja;
  • Gunakan selimut tahan api ;
  • Pastikan bahwa fireguard ada dilokasi ketika pekerjaan panas sedang berlangsung;
  • Izin Kerja harus sudah disetujui oleh pihak yang berkepentingan.
  • Semua tindakan pencegahan dan persyaratan isolasi yang disebutkan pada izin kerja harus dilaksanakan sebelum dimulainya pekerjaan;
  • Siapkan alat pemadam api ringan saat melakukan pengelasan

Pelaksanaan Pekerjaan Pengelasan

Ketika poin di atas telah diperiksa dan dibuat jelasĀ  sesuai dengan spesifikasi pekerjaan, dan Welder telah memastikan bahwa welding and cutting safety /persyaratan teknis dan keselamatan telah dipenuhi, kerja panas dapat dimulai dengan memperhatikan hal-hal sebagai berikut:

  • Daerah yang akan dikerjakan harus bebas dari karat, minyak, deposito, dan bahan mudah terbakar, dll, sebelum pengelasan dimulai.
  • Dimana ada persyaratan prosedur pengelasan yang ditentukan, Welder harus mengikuti langkah-langkah dalam prosedur atau seperti yang diperintahkan oleh Welder Foreman.
  • Pengelasan harus dilakukan oleh welder yang terampil dan berkompeten. Dimana ada persyaratan untuk pemeriksaan pengelasan, Welder harus memberitahukan kepada welding inspektur.
  • Ketika pengelasan, dan setiap inspeksi telah selesai dilakukan, Welder akan memastikan bahwa daerah tersebut dibersihkan, bahwa semua peralatan dikembalikan ke lokasi yang benar dan izin relevan dengan formalitas pekerjaan telah selesai.
  • Elektroda yang tidak terpakai akan disimpan sesuai dengan Instruksi Kerja untuk Penyimpanan Elektroda

Penanganan Elektroda Welding.

Setiap api operasi pemotongan akan dilakukan dengan tindakan pencegahan yang sama seperti untuk pengelasan, dengan perawatan ekstra diambil untuk memastikan bahwa setiap terak panas tidak dapat jatuh ke wilayah yang tidak terjangkau, dan terak /stek akan dihapus pada saat penyelesaian tugas.

 

 

Armein Hutagaol
About Armein Hutagaol 174 Articles
HSE Blogger Indonesia. I stay in Batam. HSE is my profession and blogger is my hobby. Let's share each other to create the best safety culture in Indonesia. Stay safe and work safe. Remember ABC - Always Be Careful

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.